Essay: Kad kredit (Lithuanian) - Essay Marketplace

Essay: Kad kredit (Lithuanian)

Bibliography

Dewasa ini, kebanjiran penawaran dan pengeluaran kad kredit seakan cendawan tumbuh selepas hujan yang menawarkan pelbagai kelebihan sekaligus membuatkan pengguna rambang mata untuk memilih kad kredit yang sesuai. Kad kredit merupakan satu kaedah pembayaran yang membolehkan anda membeli barangan atau mendapatkan perkhidmatan tanpa menggunakan wang tunai. Apabila anda menggunakan kredit kad, pengeluar kad kredit akan membayar kepada peniaga terlebih dahulu bagi pihak anda dan kemudiannya meminta bayaran daripada anda dalam bentuk penyata bulanan. Sebaik sahaja menerima penyata bulanan, anda dikehendaki menjelaskan sekurang-kurangnya amaun pembayaran minimum sebelum tarikh tamat tempoh. Pengeluar kad kredit akan memberikan suatu tempoh tanpa faedah (biasanya 20 hari) di mana tiada faedah dikenakan ke atas baki belum jelas. Pengeluar kad kredit akan hanya mengenakan caj kewangan (faedah) ke atas baki belum jelas, jika ada, selepas tarikh tamat tempoh.
Kad kredit juga boleh digunakan untuk mendapatkan pendahuluan wang tunai di mesin-mesin ATM (Automated Teller Machine) dan di kaunter-kaunter pengeluar kad kredit. Walau bagaimanapun, selain daripada dikenakan caj kewangan, anda akan dikenakan yuran pendahuluan wang tunai setiap kali anda berbuat demikian. Tidak ada tempoh tanpa faedah diberikan bagi pendahuluan wang tunai. Caj kewangan akan dikira bermula dari tarikh pengambilan pendahuluan wang tunai berkenaan dibuat.
Strategi pemasaran yang efektif dan praktikal harus dilaksanakan oleh pengeluar kad kredit agar para pelanggan tertarik dan yakin pada kad kredit yang ditawarkan sekaligus memberi sudut pandang yang berbeza kepada pelanggan tentang keistimewaan kad kredit tersebut dengan kad kredit yang lain.

Pemasaran dan promosi sekeping kad kredit harus menarik dan mempunyai ciri serta keistimewaan yang unik dan tersendiri agar para pelanggan tertarik dan yakin untuk menggunakan kad kredit tersebut. Promoter harus bijak mempromosi kad kredit dan teknik pemikiran lateral amat sesuai dan penting digunakan dalam mempromosikan kad kredit tersebut agar pelanggan yakin dan tertarik kepada kad kredit tersebut.
Teknik pemikiran lateral yang mementingkan fokus menggunakan topi biru dalam ‘kaedah enam topi berfikir’, promoter kad kredit tersebut harus menentukan dan mentakrifkan fokus dengan jelas untuk mempromosikan kad kredit tersebut. Para pelanggan terdiri daripada pelbagai latar belakang, karakter dan kecenderungan. Seandainya apa yang diperkatakan dan ditawarkan menepati keinginan dan kecenderungan seseorang pelanggan, maka proses mempromosi kad kredit tersebut akan menjadi lebih mudah. Sebagai contoh, seandainya seseorang promoter ingin mempromosikan kad kredit di pusat membeli belah, promoter tersebut harus fokus kepada mereka yang sedang bersantai dan bukan dalam keadaan terburu-buru. Ini kerana, mereka yang dalam keadaan terburu-buru tidak akan menumpukan sepenuh perhatian kepada apa yang diperkatakan kerana minda mereka sedang fokus kepada perkara lain yang perlu diselesaikan. Kebiasaannya mereka yang berda dalam keadaan terburu-buru cenderung untuk bertindak mengikut emosi dan berkemungkinan besar untuk promoter dimarahi sekiranya tetap mempromosikan kad kredit kepada pelanggan tersebut. Berbeza dengan mereka yang sedang dalam keadaan tenang dan santai, mereka lebih cenderung menumpukan perhatian dan mudah tertarik dengan tawaran-tawaran yang bakal dipromosikan. Minat dan perhatian pelanggan dapat diraih dan dimanipulasi secara optimum sekaligus memudahkan promoter untuk melangkah ke tangga seterusnya dalam meyakinkan pelanggan untuk menggunakan kad kredit yang dipromosikan.
Para pelanggan juga mudah tertarik dengan sesuatu yang berbeza dan unik. Kebiasaannya, promoter kad kredit akan mengenakan pakaian seragam atau formal ketika mempromosikan kad kredit. Kelainan harus dicipta bertepatan konsep pemikiran lateral Edward de Bono (1967) yang menggambarkan intipati pemikiran lateral sebagai ‘kita tidak dapat menggali lubang-lubang baru di tempat-tempat yang lain kalau kita asyik menggali lubang supaya lebih dalam lagi ‘.Ini bermaksud berfikir dan bekerja dengan lebih keras dengan menggunakan idea dan cara lama, belum tentu dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi tetapi penyelesaian mungkin dijumpai dengan menggunakan idea dan cara baru. Fokus pemikiran lateral adalah untuk membolehkan otak maju ke depan daripada satu konsep kepada satu konsep yang lain dan daripada satu idea kepada idea lain. Justeru, untuk kelihatan sedikit berbeza, promoter kad kredit boleh mengenakan pakaian yang berlainan bersesuaian dengan tema dan keadaan semasa.
Sebagai contoh, sekiranya ketika mempromosikan kad kredit tersebut, tayangan filem di panggung wayang yang paling mendapat sambutan dan menjadi bualan ramai kerana kualiti filemnya adalah filem Harry Potter, maka promoter tersebut boleh mengenakan kostume karakter Harry Potter dan kad kredit tersebut harus direka bercirikan karakter-karakter Harry Potter. Perkara ini akan menarik minat pelanggan yang merupakan peminat fanatik Harry Potter dan semestinya mereka tidak akan melepaskan peluang untuk mengumpul koleksi Harry Potter tersebut. Kostume Harry Potter ini juga akan mudah menarik minat kanak-kanak untuk mendekati promoter tersebut dan kebiasaanya kanak-kanak tidak akan dibiarkan ibubapa keseorangan, maka ketika kanak-kanak mendekati promoter yang memakai kostume tersebut, promoter bolehlah berusaha mempromosikan kad kredit tersebut kepada ibubapa. Keadaan ini memudahkan promosi kerana pelanggan seakan datang kepada promoter tanpa disangka.
Sekiranya perhatian dan minat pelanggan telah dapat diraih dan dikuasai, promoter harus menggunakan teknik pemikiran topi kuning, dimana idea dan cara yang konstruktif untuk meyakinkan pelanggan harus dijana dan disesuaikan mengikut karakter dan keadaan pelanggan. Penjanaan idea dapat bermula apabila promoter bertanyakan perkara asas tentang latar belakang pelanggan dan cuba mencari titik persamaan dan penyesuaian kad kredit yang dipromosikan dengan kehidupan pelanggan agar pelanggan tersebut sedar dan merasakan kad kredit tersebut penting untuk kehidupannya. Dalam keadaan ini, promoter harus sangat jelas dan faham dengan fungsi dan kelebihan kad kredit tersebut agar dapat menyesuaikan kehidupan pelanggan dengan fungsi kad kredit tersebut.
Pemikiran topi kuning boleh dipraktikkan untuk memperbaiki idea-idea lemah hasil dari penolakan daripada pelanggan. Kebiasaannya, pelanggan akan menolak penawaran kad kredit kerana mereka sudah memiliki kad kredit yang lain dan berpuas hati dengannya. Maka, promoter harus menerangkan kelebihan dan mencari kelainan kad kredit tersebut dengan kad kredit yang sedang dipromosikan. Kad kredit itu sendiri harus mempunyai pelbagai manfaat dan kelebihan yang istimewa, contohnya mempunyai unsur kebajikan seperti kebolehan menderma melalui mata ganjaran kepada organisasi kebajikan yang terpilih, berpeluang melancong ke luar negara secara percuma sekiranya menepati sesuatu tahap penggunaan, pakej perlindungan insurans kepada pelanggan, peluang berkongsi mata ganjaran bersama rakan-rakan, ahli keluarga dan saudara-mara yang mempunyai kad kredit yang sama. Keistimewaan yang unik dan tersendiri ini mampu membuka minda dan hati pelanggan sekaligus memberi keyakinan kepada mereka bahawa mereka sememangnya memerlukan kad kredit seperti itu untuk kelansungan kehidupan seharian.

Pemikiran topi merah pula yang berkaitan dengan emotif dan nilai, boleh dipraktikkan dalam mempromosi kad kredit. Promoter harus mencari idea promosi berdasarkan emosi dan perasaan yang diselami daripada pelanggan. Kebanyakan manusia kurang mengingati perkataan yang dituturkan kepada mereka, tetapi manusia pasti mengingati perasaan yang pernah dirasai ketika sesuatu perkara berlaku.
Justeru, promoter harus bijak memainkan peranannya dalam mempengaruhi perasaan dan emosi pelanggan. Promoter harus berfikir menggunakan topi merah untuk menyelami perasaan pelanggan. Sebagai contoh, promoter dapat berfikir dari sudut emosi, perasaan dan berusaha mempengaruhi emosi dan perasaan pelanggan. Promoter harus bijak mempengaruhi perasaan pelanggan yang akan melahirkan kepercayaan. Promoter harus meyakinkan pelanggan bahawa segala komitmen dan risiko akan ditanggung oleh promoter sekiranya pelanggan bersetuju untuk menggunakan kad kredit tersebut. Keyakinan dari hati yang melahirkan kepercayaan akan menarik perhatian pelanggan. Mungkin agak keterlaluan, namun cara ini akan melahirkan keyakinan yang sangat utuh dari pelanggan terhadap promoter khususnya dan kad kredit tersebut secara umumnya. Kepercayaan dan keyakinan itu boleh dipupuk melalui perkara yang dekat dengan diri pelanggan. Contohnya promoter melibatkan unsur kasih sayang dalam kekeluargaan, masa hadapan anak-anak yang masih kecil, kehidupan masa tua dan sebagainya. Perkara sebegini banyak berkait dengan emosi dan perasaan seseorang sekaligus membina keyakinan pelanggan terhadap jaminan komitmen dan kebertanggungjawaban promoter terhadap risiko penggunaan kad kredit tersebut.
Selain itu, promoter juga perlu menyediakan risalah ringkas tentang kad kredit tersebut untuk diedarkan kepada orang ramai. Risalah ini bertujuan memberi maklumat ringkas dan padat kepada orang ramai tentang kad kredit yang sedang dipromosikan. Selain risalah, buku nota kecil juga wajar diedarkan kepada orang ramai kerana buku nota merupakan sesuatu barang yang berguna dalam kehidupan seharian dan potensi untuk buku nota itu dibuang tanpa digunakan sangat rendah. Buku nota tersebut disertai maklumat ringkas dan padat berkaitan kad kredit yang sedang dipromosikan. Mereka yang menerima buku nota tersebut akan turut membaca kandungan tulisan ringkas itu sekaligus memberi peluang kepada promoter untuk menerangkan dengan lebih lanjut.
Kandungan tulisan ringkas berkaitan maklumat kad kredit itu sendiri harus mempunyai maklumat yang menarik dan istimewa. Penawaran istimwea dan kelainan kad kredit tersebut harus dicetak bersama warna, gambar-gambar dan latar belakang yang menarik agar dapat menarik minat pelanggan untuk membacanya. Pada sudut yang berbeza, risalah yang diedarkan kadang kala akan dibawa balik ke rumah oleh orang ramai dan berkemungkinan terdapat pelanggan yang tertarik dengan kad kredit tersebut apabila membaca risalah tersebut dirumah. Justeru, wajarlah edaran risalah dibuat secara meluas agar maklumat tentang kad kredit yang sedang dipromosikan dapat menembusi pelbagai lapisan masyarakat.
Kesimpulannya, pemikiran lateral amat penting digunakan dalam penyusunan strategi pemasaran kad kredit agar produk yag dipasarkan berjaya menarik ramai pelanggan. Pemikiran lateral membuahkan idea baru dan mewujudkan keistimewaan kad kredit tersebut dan mampu bersaing dengan kad kredit yang sedia ada.

BIBLIOGRAFI
1. Mohd Azhar Abd Hamid (2001). Pengenalan Pemikiran Kritis & Kreatif, Johor Darul Takzim : Universiti Teknologi Malaysia.
2. Ainon Ahmad (1996). Pemikiran Logikal dan Kritikal, Kuala Lumpur : Utusan Publications & Distribution Sdn Bhd.
3. Abdullah Hassan, Ainon Muhammad (1996). Pemikiran Lateral Edward de Bono, Kuala Lumpur : Utusan
4. Mohd Michael Abdullah (1995). Pemikiran Kritis, Kuala Lumpur : Dewan Bahasa dan Pustaka.
5. Othman Kasim (2011). Kad Kredit : Fahami Kekuatan dan Aplisikan Kelebihannya, True Wealth Publishing.
6. Ainon Muhammad, Abdullah Hassan (2002). Pemikiran lateral : teknik-teknik berfikir cara baru untuk menerbitkan idea-idea kreatif, Bentong, Pahang : PTS Publications.

Review this essay:

Name
Rating
Your review: (optional)

Latest reviews:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.